Pengertian-Jamur-atau-Fungi,-Ciri-Ciri-dan-Contoh

Pengertian Jamur atau Fungi, Ciri-Ciri dan Contoh

Pahami jamur atau jamur

Fungi (fungi) adalah organisme eukariotik tanpa klorofil. Jamur bersifat uniseluler dan multiseluler. Jamur (fungi) banyak dijumpai pada daerah yang tanamannya subur terutama saat musim hujan, karena jamur menyukai tempat yang lembab. Namun, jamur dapat ditemukan di mana saja dengan bahan organik.

 

Pengertian-Jamur-atau-Fungi,-Ciri-Ciri-dan-Contoh

Sifat jamur atau jamur

Ada beberapa ciri jamur termasuk sedikit

Tumbuhan eukariotik

Jamur adalah eukariota, yaitu jamur yang telah memiliki membran inti dan organel membran lainnya. Salah satu sifat sel eukariotik yang terdapat pada fungi (fungi) adalah memiliki membran inti, tetapi memiliki nukleoplasma dan sitoplasma yang terpisah. memiliki organel seperti Golgi mitokondria, retikulum endoplasma, ribosom, dan kloroplas pada tumbuhan.

Multisel dan sel tunggal

Hampir semua jenis jamur merupakan tumbuhan multiseluler, yaitu tumbuhan dengan banyak sel. Namun, ada jenis jamur yang hanya memiliki satu sel (uniseluler). Contoh jamur satu sel adalah Sacharomyces, yang dapat menghasilkan tuak, minuman beralkohol. Selain itu, jamur sacharomyces dapat digunakan untuk membuat roti, lakban, peuyeum, shake, wine dan bir.

Heterotrof

Pada umumnya tumbuhan jamur bersifat heterotropik, artinya tidak dapat menghasilkan makanan sendiri. Jamur merupakan konsumen nabati yang mengandalkan kehidupan dengan cara menelan nutrisi dari organisme lain. Jamur adalah tumbuhan yang mencerna makanan di luar tubuh dan mengambil nutrisi dalam selnya.

Bukan klorofil

Meski mengandung tumbuhan multiseluler, jamur merupakan tumbuhan yang tidak memiliki daun berwarna hijau (klorofil). Jamur adalah tumbuhan konsumen dan hidup dari organisme lain. Jamur mengandalkan substrat yang menyediakan karbohidrat, protein, vitamin, dan senyawa kimia lainnya yang semuanya berasal dari lingkungan.

Tubuhnya berbentuk hifa

Jamur memiliki tubuh berbentuk hifa. Hifa adalah struktur tubular yang terdiri dari spora dan konidia. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata jika sangat kecil. Miselium adalah hifa yang berkumpul menjadi massa yang sangat besar sehingga mudah terlihat. Struktur berbentuk payung yang biasa dikenal manusia sebagai jamur tidak lebih dari organ reproduksi yang dikenal sebagai karpus, atau tubuh buah, yang hanya muncul sesekali. Fungsi hifa terbagi menjadi dua berdasarkan fungsinya yaitu hifa vegetatif dan hifa reproduksi.

Ada miselium

Tubuh jamur mengandung miselium yang berperan penting dalam kelangsungan hidup jamur. Miselium adalah bagian dari jamur multiseluler, yang terdiri dari kumpulan beberapa hifa. Bagian miselium cocok sebagai penyerap makanan dari organisme lain atau sebagai sisa-sisa organisme. Miselium yang mencerna makanan disebut miselium vegetatif. Sedangkan miselium yang merupakan tempat terbentuknya spora juga ada

Tubuhnya dilindungi oleh zat kitin

Seperti tumbuhan multiseluler lainnya, tubuh jamur tampaknya dapat tumbuh dengan dinding sel yang stabil. Kitin adalah komponen utama sel dalam jamur. Berbeda dengan dinding sel tumbuhan lain yang terbuat dari selulosa, dinding sel pada jamur lebih kuat karena sebagian besar terbuat dari kitin.

Tinggal di tempat yang lembab

Hampir setiap jenis jamur hidup di tempat yang lembab, agak asam, hidup di bahan organik, hidup di saprofit, parasit pada tumbuhan, hewan, dan manusia. Jamur hidup di tempat yang lembab karena mengurangi proses penguapan air dalam tubuh jamur. Jika banyak jamur hidup di tempat yang lembab, hal ini wajar karena jamur umumnya menggunakan bakteri yang ada di tempat lembab untuk bertahan hidup. Jamur tidak bisa hidup di tempat yang kering.

Hidup dalam simbiosis

Cara hidup lain untuk jamur adalah simbiosis antara timbal balik. Jamur yang hidup bersimbiosis tidak hanya mengambil makanan dari organisme lain, tetapi juga menghasilkan zat khusus yang berguna untuk simbionnya. Simbiosis mutualisme jamur dengan tanaman dapat dilihat pada mikoriza, yaitu jamur yang hidup di akar tumbuhan polong-polongan.

Hidup sebagai parasit

Jamur hidup di berbagai tempat. Banyak jamur hidup di darat, tetapi banyak juga jamur yang hidup di tempat yang berair dan lembab. Secara umum, jamur berbahaya bagi organisme lain. Jamur mengambil nutrisi dari organisme lain. Kita bisa mengamati kulit manusia yang terkena panu. Ini bisa terjadi karena jamur tumbuh subur di kulit manusia dan jamur menyerap nutrisi dari inangnya.

Klasifikasi jamur (jamur)

Ada 4 klasifikasi fungsi jamur (jamur), berikut penjelasannya

Zygomycota

Ciri-ciri badan Zygomycota terdiri dari filamen hifa yang dibentuk dengan sekat melintang, tetapi ada pula yang tidak melintang. Hifa di Zygomycota memiliki cabang yang cukup banyak dan permukaan dinding selnya dilengkapi dengan kandungan kitin. Jamur di Divisi Zygomycota merupakan jamur yang tumbuh pada tempe, roti, nasi, dan jenis makanan lainnya.

Ascomycota

Secara umum sifat-sifat jamur pembagi Ascomycota dapat menghasilkan spora ascus atau askospora. Spora Ascus adalah spora yang diproduksi melalui reproduksi seksual dan terdapat hingga 8 spora di dalam kotak spora. Bentuk kotak spora seperti tas dan biasa disebut askus. Ascomycota melalui tahap reproduksi seksual dan aseksual. Dalam reproduksi seksual, langkah pertama yang harus dilakukan hifa adalah berdiferensiasi dalam bentuk cabang untuk pembentukan alat kelamin pria dan wanita.

Basidiomycota

Basidiomycota merupakan jenis jamur yang paling banyak dijumpai pada musim hujan. Contoh jamur Basidiomycota ini adalah jamur kuping, jamur pohon, jamur western dan lain sebagainya. Basidiomycota berukuran cukup besar sehingga jenis jamur ini bisa langsung dilihat dengan mata telanjang. Secara umum bentuk tubuh buah pada divisi Basidiomycota hampir menyerupai payung. Basidiomycota merupakan jamur yang dibudidayakan seperti jamur tiram, jamur yang dapat dimakan, jamur shiltake dan lain sebagainya. Hifa yang ditemukan di Basidiomycota memiliki sekat melintang dan bersifat mononuklir atau binuklir.

Deuteromycota

Seperti yang telah dijelaskan di atas, jamur yang dapat menghasilkan ascus dari tahap reproduksinya diklasifikasikan ke dalam spesies Ascomycota, sedangkan jamur yang menghasilkan Basidium dikelompokkan dalam Basidiomycota. Secara keseluruhan, tidak semua jenis jamur diketahui cara bereproduksi baik secara seksual maupun aseksual. Oleh karena itu, tidak mungkin bagi para ahli untuk mendefinisikan fungsi dalam istilah jenis subdivisi.

Reproduksi jamur

Reproduksi vegetatif

Reproduksi jamur aseksual adalah jamur uniseluler yang dilakukan melalui pembentukan kecambah yang ditanam individu baru, serta reproduksi aseksual pada jamur multiseluler, dengan cara sebagai berikut:

Dengan memecah (membelah) Hifa, potongan HYFA terpisah, jamur baru kemudian ditanam.
Sporulasi aseksual, spora aseksual dapat berupa sporangiospora atau konidiospora.

Pada beberapa jenis cendawan, pertumbuhannya akan menghasilkan sporangiosfor (kotak spora batang). Di ujung sporangiofor adalah sporangium (kotak spora). Sementara itu, akan terjadi pembelahan sel mitosis di kotak spora, yang akan menghasilkan banyak sporangiospora dengan kromosom haploid. Sedangkan dengan jamur lain, jika dewasa dapat menghasilkan konidiofor (batang konidium), konidiofor terdapat di ujung konidium (kotak konidiosporen).

Pembelahan sel terjadi di konidium, yang bersifat mitosis melalui produksi banyak konidiospora dengan haploid kromosom, baik sporangiospora maupun konidiospora. Jika mereka jatuh di tempat yang cocok, mereka akan tumbuh menjadi hyfa (s) baru yang haploid.

Reproduksi generatif

Reproduksi jamur seksual (seksual) terjadi lebih dahulu dengan pembentukan spora seksual melalui fusi antara HYFA yang memiliki spesies berbeda.

Dilakukan dengan cara melebur inti / inti dua sel induk.
Reproduksi seksual lebih jarang dan kurang aseksual.
Taman kanak-kanak ini terjadi dalam keadaan tertentu.
merupakan reproduksi darurat yang dilakukan ketika kondisi lingkungan berubah.
Menghasilkan keturunan yang lebih beragam secara genetik daripada reproduksi aseksual.
Dari variasi genetik, dimungkinkan untuk menghasilkan keturunan yang lebih mudah beradaptasi terhadap perubahan kondisi lingkungan.

Struktur jamur

Struktur tubuh cendawan terdiri atas sel eukariotik, yang terdiri dari dinding sel yang mengandung kitin. Zat unik kitin pada jamur mirip dengan zat kitin pada exoskeleton atropoda berpasangan. Kain kitin ini terbuat dari bahan polisakarida, kuat dan fleksibel.
Benang halus yang menyusun tubuh jamur disebut hifa.
Hifa pada jamur bisa menjadi cabang yang membentuk jaringan yang disebut miselium.
Miselium membentuk jaringan untuk membentuk tubuh mirip buah pada jamur.
Selain itu, hifa pada jamur juga memiliki pembatas atau pembatas antar sel yang disebut dengan SEPTA. SEPTA pada jamur memiliki pori-pori yang cukup besar untuk mengalirkan organel sel dari sel ke sel.
Pada beberapa jenis jamur, Hyfa tidak memiliki sekat yang disebut Hypha Asepta. Hifa ini adalah massa sitoplasma panjang yang mengandung ratusan hingga ribuan inti yang disebut hyfa senositik. Inti berlipat ganda karena pembelahan berulang dari inti sel tanpa pembelahan sitoplasma terkait.
Cabang hyfa dan bentuk miselium memungkinkan jamur menyerap lebih banyak nutrisi.
Jamur dengan parasitisme memiliki hyfa yang dimodifikasi yang disebut haustorium.
Nah rumah ini adalah tip yang bekerja melalui jaringan inang dan menguras nutrisi dari inang.
Hyfa dalam miselium dibedakan membentuk media reproduksi yang fungsinya menghasilkan spora. Miselium ini dikenal sebagai misookum generatif.

Contoh jamur

Zygomycota

  1. Rhizopus oligosporus
  2. Rhizopus nigricans
  3. Rhizopus stolonifer
  4. Pilobolus
  5. Mucor Mucedo

Ascomycota

  1. Penicillium
  2. Aspergillus
  3. Neurospora
  4. Saccharomyces
  5. Morcella Deliciosa
  6. Hygrophorus

Basidiomycota

  • Volvariella volvacea (jamur merang)
  • Pucinia graminae
  • Auricularia polytricha (jamur kuping),
  • Ustilago maydis
  • Amanita palloides
  • Pleurotus ostreatus – liar,
  • Polyporus acularius
  • Ganoderma sp
  • Gloeophyllum striatum
  • Phellinus sp

Deuteromycota

  • Mycosporium menyebabkan kurap.
  • Epidermophyton menyebabkan penyakit di antara jari-jari kaki
  • Parasit Mycosporium, Verticellium dan Cercos pada tumbuhan.
  • Fusarium

Baca Juga: